Potret Kehidupan dan Psikologi Ed Gein, Pain Plainfield (2/2)

Potret Kehidupan dan Psikologi Ed Gein, Pain Plainfield (2/2)
Baca bahagian pertama Kisah Ed Gein: Potret Kehidupan dan Psikologi Ed Gein, Pain Plainfield (1/2)

(...)

Berita mengenai Mary Hogan kehilangan Ia menyebabkan kesan yang besar di bandar kecil Plainfield dan tersebar di seluruh persekitaran. Semua penduduk bandar berspekulasi tentang apa yang mungkin berlaku. Pemilik kilang papan teringat telah melihat Ed Gein duduk di bahagian bawah bar Hogan Tavern, bersendirian dan diserap dalam pemikirannya, merenungkan pemiliknya dengan mata sejuk dan tidak dapat dilihat. Dia dan banyak jiran lain yang telah berbincang dengan Ed, teringat bagaimana dia sering bergurau tentang keberadaan Mary Hogan dengan frasa seperti "tidak hilang ... sebenarnya dia sekarang di ladang saya". 

Tetapi tidak ada komen -komen ini yang pernah mengejutkan sesiapa, kerana mereka menyifatkannya dengan sampel lain tingkah laku eksentrik petani.

Lebih banyak pembunuhan dalam darah sejuk

Pada 16 November 1957, ketika kes itu sudah mula dilupakan, Ed Gein membunuh pemilik kedai perkakasan, Bernice Worden, menembaknya di kepala dengan senapang memburu. Dengan cara yang sama seperti tiga tahun sebelumnya, Dia menyeret badan ke belakang premis, membawanya ke vannya dan mengambilnya dari sana. Tetapi kali ini dia membuat kesilapan: Ed telah memasuki alasan untuk membeli cecair antibeku untuk vannya dan namanya muncul di buku perakaunan kedai sebagai pelanggan terakhir.

Ketika dua pegawai polis menangkap Ed, dua yang lain pergi untuk mendaftarkan ladang mereka dan apa yang mereka lihat ketika mereka memasuki alat -alat yang membekukan darah mereka: Tubuh seorang wanita digantung mulut dari beberapa kendi, dipenggal dan telanjang. Ia telah dibuka di saluran dari dada ke pangkal perut dan dikosongkan di dalam. Keberanian dimasukkan ke dalam beg Esparto dan di dalam beg lain kepala Bernice Worden muncul. Dia mempunyai beberapa garfios yang menyeberang telinganya, bersedia untuk digantung dari bumbung sebagai hiasan.

Polis menyedari tindakan pengacau Ed Gein

Dengan terus memeriksa ladang, sebagai tambahan kepada pengumpulan sampah dan sisa yang besar, mereka mendapati pertunjukan yang mengerikan: koleksi tengkorak manusia, beberapa bilangan bulat dan lain -lain dipotong secara melintang untuk digunakan sebagai mangkuk, topeng yang dibuat dengan kulit manusia yang dihiasi bilik Ed Gein, serta kerusi dan beberapa pakaian yang dibuat dengan cara yang sama. Terdapat kotak dengan tulang manusia di dalamnya, dan di dapur mereka menemui periuk mendidih dengan jantung Bernice Worden di dalamnya. Kepala Mary Hogan juga terdapat di salah satu beg. Satu -satunya bilik di seluruh rumah yang utuh adalah ibunya, yang dimeteraikan dengan papan kayu sejak dia meninggal dunia.

Sudah di balai polis, Ed mengakui bahawa banyak kali dia merasakan keperluan untuk pergi ke tanah perkuburan dan menghancurkan mayat wanita mati yang mengingatkan ibunya, yang banyak bertemu dalam kehidupan. Kadang -kadang dia memakai seluruh badan, sementara masa -masa lain hanya bahagian -bahagian yang paling berminat dengannya. Seperti yang dikatakannya, dia tidak pernah mengekalkan hubungan seks dengan mayat, kerana dia berkata bahawa "mereka berbau buruk".

Juga, Ed Gein Dia mengakui bahawa banyak malam mendengar suara ibunya sebelum tertidur dan entah bagaimana, dia menggesa dia untuk membunuh. Menurut ini, menurut klasifikasi Holmes dan Deburger (1988) pembunuh bersiri, ia akan menjadi sebahagian daripada jenis "pembunuh berwawasan", yang merupakan salah satu yang membunuh dipindahkan oleh gangguan mental yang jelas. Gangguan ini menyebabkan ia mengalami rehat dengan realiti dan, disebabkan oleh khayalan dan halusinasi (kebanyakan jenis pendengaran), ia memenuhi perintah untuk membunuh sejenis orang, yang biasanya mengumpulkan ciri -ciri umum di antara mereka. Mandat -mandat ini biasanya berasal dari makhluk dari dunia lain atau syaitan sendiri, tetapi juga makhluk yang, untuk satu sebab atau yang lain, telah melaksanakan kekuasaan yang besar terhadap pembunuh, yang datang untuk melihat mereka sebagai dewa -dewa yang tidak dapat dinafikan.

Trauma tukang daging Plainfeld

Dalam kes ini, perasaan cinta dan kebencian yang dimiliki oleh Ed ke arah ibunya membawanya untuk melihatnya sebagai seseorang yang masih mempunyai pengaruh besar walaupun mengambil tahun yang meninggal dunia. Seperti yang diisytiharkan sebelum sheriff, Mary Hogan dan Bernice Worden adalah jenis wanita yang merangkumi segala -galanya yang dibencinya oleh ibunya, jadi mengikuti kod moral yang ketat yang dikenakannya, dia membunuh mereka untuk menghalang mereka daripada meneruskannya (seperti yang dia percaya) Kehidupan berdosa indeken. Pengumpulan bukti forensik di tempat kejadian jenayah (kartrij senapang patah, jejak darah atau tanda di salji van, belum lagi semua yang terdapat di ladangnya) akan menjadi faktor lain ketika mempertimbangkan Ed Gein dalam tipologi ini.

Walau bagaimanapun, nampaknya terdapat unsur -unsur yang tidak sesuai, kerana pembunuh berwawasan biasanya meninggalkan senjata dan badan di tempat kejadian yang sama. Juga, mangsa mereka dipilih secara rawak dan, jadi saksi -saksi dan Ed Gein sendiri mendakwa, dia telah berada di sekeliling mereka untuk beberapa waktu.

Terdapat elemen tambahan yang relevan dalam kisah ini, dan itu adalah tujuan Ed Gein dengan membunuh wanita -wanita itu dan menggali badan tanah perkuburan bukan sahaja untuk memulihkan ibunya, tetapi dia mahu menjadi: konfrontasi konfrontasi cinta yang saya rasakan, dengan perasaan kemarahan dan kekecewaan kerana menafikan hubungan dengan wanita, bercampur dengan perkembangan seksual yang lewat dan anomali, menyebabkan itu, ketika Augusta, Ed Gein Memberi pengekangan percuma untuk fantasize dengan transeksual. Idea perubahan seks dan kekaguman mereka terhadap kematian dan pemecatan adalah apa yang menyebabkan Ed Gein membuat semua pakaian dengan kulit mangsa mereka. Banyak malam dia memakai pakaiannya dan berjalan melalui rumahnya meniru gerak isyarat dan suara Augusta, berkelakuan seolah -olah dia terus hidup, duduk di kerusi tangannya, dll.

Dalam soal siasat polis, ujian perisikan Weschler ditadbir, yang hasilnya mencerminkan kecerdasan dalam purata, bahkan mengatasinya. Tetapi kesukaran yang besar juga dikesan untuk menyatakan dan berkomunikasi. Sebagai tambahan kepada kesimpulan ini, ahli psikologi hospital di mana dia dimasukkan ke dalam bahawa dia mengalami gangguan emosi yang menyebabkan dia berkelakuan tidak rasional, digabungkan dengan tempoh yang jelas di mana dia merasakan kesedihan atas jenayah yang dikumpulkannya dalam sejarahnya.

Penjara dan Kematian

Ed Gein memasuki manicomnium Mendota pada tahun 1958 untuk masa yang tidak terbatas, keputusan bahawa saudara -mara mangsa tidak suka, yang meminta perbicaraan yang tidak pernah diadakan. Setelah menjadi penghuni model, menonjolkan tingkah laku yang baik dengan kedua -dua pengawal dan seluruh penghuni, serta melakukan kerja dan beberapa karya yang mendapat reputasi yang baik, pada tahun 1974 dia meminta kebebasan. Hakim yang melaksanakan kes itu meminta agar laporan kedua dilakukan oleh empat psikologi, yang sebulat suara memutuskan bahawa Gein terus terkurung.

Ed Gein meninggal dunia akibat kegagalan pernafasan pada 26 Julai 1984 di Hospital Geriatrik untuk Mendota's Mental Sakit. Dari kehidupan Ed Gein kita dapat mengekstrak kesimpulan tertentu tentang faktor -faktor risiko yang membawa kehidupan jenayah mereka ke titik yang diklasifikasikan sebagai pembunuh bersiri:

  • Asalnya rumah yang tidak berfungsi, dengan sejarah keluarga pengabaian ibu bapa, penyalahgunaan alkohol dan sakit, antara lain, adalah komponen pertama yang membolehkan perkembangan keperibadian psikopat dan ganasnya.
  • Kedua, pengasingan sosial yang dialami semasa remaja tidak mampu untuk mewujudkan hubungan sosial yang diperlukan dalam tempoh ini dan dengan itu dapat menghubungkan emosi dengan rakyat.
  • Dan akhirnya, penarikan dan kesepian yang membawa beliau ke generasi fantasi dan perkembangan tingkah laku antisosial, berdasarkan kepercayaan bahawa dunia adalah tempat yang bermusuhan. Gein yang lebih sunyi menjadi, semakin dia meningkatkan ketergantungan ke arah fantasi beliau. Dari masa ke masa, fantasi ini menjadi lebih ganas dan berpintal.